11 Orientasi seksual beserta penjelasannya

Orientasi seksual ialah ketertarikan secara emosional, intim, serta romantisme dari seorang terhadap orang lain. Apabila kita mendengar kata orientasi intim, hingga kita bisa jadi langsung mengaitkannya dengan homoseksual, heteroseksual, ataupun sebutan trend saat ini LGBT. Walaupun begitu, orientasi intim nyatanya tidak cuma yang tersebut di atas. Orientasi intim dapat pula berarti ketertarikan seorang terhadap orang lain dengan memikirkan banyak hal.

Apakah orientasi intim itu?

Orientasi seksual ialah ketertarikan secara emosional, romantis, ataupun intim yang melekat terhadap orang lain. Makna lain, orientasi intim merupakan bagian dari diri yang tidak bisa diganti serta bukan suatu yang diseleksi orang tersebut secara siuman. Sebagian orang bisa jadi sudah menyadari orientasi intim yang mereka miliki semenjak kecil. Walaupun begitu terdapat sebagian orang membutuhkan waktu buat dapat mengenali orientasi intim didalam dirinya.

Macam- macam orientasi seksual

Terdapat sebagian berbagai orientasi seksual yang diidentifikasi oleh tiap orang. Berikut terdapat sebagian berbagai telah popular antara lain, ialah:

1. Heteroseksual

Orientasi yang membuat seorang tertarik pada lawan jenisnya diucap dengan Heteroseksual. Contohnya: seseorang laki- laki tertarik secara emosional serta intim kepada wanita. Mungkin Heteroseksual ini jadi salah satu orientasi yang sangat diketahui serta dikira bagaikan orientasi pada biasanya( kebanyakan).

2. Homoseksual

Orientasi orang yang memiliki ketertarikan raga, emosional, intim serta romantisme terhadap orang lain yang memiliki tipe kelamin sama diucap Homoseksual. Seseorang laki- laki yang tertarik pada laki- laki lain yang kerap diucap gay. Tidak hanya itu, perempuan yang pula tertarik terhadap perempuan diucap dengan lesbian.

Baca Juga  konsultasi psikolog: kapan dilakukan dan berapa biayanya?

3. Biseksual

Biasanya disingkat dengan“ bi”, biseksual ialah ketertarikan orang dengan 2 gender/ tipe kelamin. Ketertarikan pada yang dia miliki serta gender yang lain. Bagaikan contohnya, terdapat seseorang perempuan yang menggemari pria namun pula tertarik pada wanita.

4. Aseksual

Orang yang menyebut dirinya bagaikan aseksual hingga tidak hendak tertarik secara intim terhadap orang lain. Walaupun tidak tertarik secara intim, orang aseksual masih memiliki kemauan buat menjalakan suatu percintaan. Orang aseksual ini tidaklah orang yang mempunyai disfungsi intim. Secara simpel mereka tidak mau berhubungan seks.

5. Aromantik

Orang aseksual tidak tertarik akan intim sebaliknya orang aromantik tidak tertarik hendak romantis pada orang lain. Walaupun berbeda, berbagai orientasi ini tidaklah orientasi eksklusif. Orang aseksual pula terkadang mengindentifikasi dirinya bagaikan orang aromantik.

6. Androseksual

Orientasi ataupun ketertarikan pada laki- laki ataupun seorang yang maskulin ini diucap Androseksual. Orientasi semacam ini dapat dialami oleh seseorang orang meski dia pula mengenali dirinya dengan orientasi intim tipe yang lain. Contohnya seseorang perempuan heteroseksual serta laki- laki homoseksual bisa merangkap jadi androseksual, sebab tertarik terhadap seseorang laki- laki.

7. Gineseksual

Gineseksual kebalikan dari androseksual. Orang gineksual hendak tertarik pada wanita serta wanita tersebut feminin. Semacam halnya androseksual, gineseksual

dapat diidentifikasi oleh seseorang orang dari orientasi lain. Contohnya: perempuan homoseksual( lesbian) serta laki- laki heteroseksual bisa diucap gineseksual karena bersama tertarik pada wanita.

8. Demiseksual

Demiseksual tidak mengacu pada orientasi terhadap tipe kelamin namun pada tingkatan keakraban emosionalnya dengan seorang orang. Seorang demiseksual cuma tertarik intim terhadap seorang apabila secara emosional telah dekat. Keakraban ini bisa terbangun dengan kilat ataupun lelet/ sehabis bertahun- tahun bersama.

Baca Juga  Tes Kepribadian Ganda dan Bipolar-Delta Psikologi

9. Panseksual

Panseksual diucap pula bagaikan omniseksual. Omni mengacu pada kata yang maksudnya“ seluruh/ seluruh”. Akhirnya, orang panseksual bisa tertarik pada seluruh tipe kelamin( gender) ataupun seks. Orang yang panseksual bisa tertarik pada laki- laki, perempuan, transgender, interseks, gender ketiga, hingga queer. Meski tertarik dengan seluruh tipe kelamin serta gender, orang panseksual tidak berarti bisa tertarik dengan seluruh/ seluruh orang yang mereka jumpai.

10. Queer

sebutan Queer pada biasanya dipakai buat seluruh bukti diri non- heteroseksual serta non- gender. Queer memperhitungkan kalau istilah semacam heteroseksual serta yang yang lain, tidaklah menggambarkan seksualitas dirinya.

Contohnya: seseorang laki- laki tertarik pada laki- laki lain, hingga dia tidak mau/ ingin diucap bagaikan laki- laki gay. Begitu pula yang terjalin pada perempuan yang suka dengan perempuan. Hingga para kalangan ini menolak diucap bagaikan lesbian.

11. autoseksual

Seseorang orang dengan kecenderungan autoseksual gemar sekali memandang dirinya sendiri didepan kaca, apalagi tanpa busana sekalipun. Seorang dengan kecenderungan ini setelah itu berfantasi serta membayangkan lagi berhubungan seks( masturbasi) dengan diri sendiri.

About the author

Berawal dari seringnya berselancar di internet, menjadikan hobi untuk menjadi seorang desain web dan digital marketing di dunia maya. Terkadang hobi muncul disaat keisengan yang terlalu sering dilakukan.